Terdapat ralat dalam alat ini

Khamis, 8 Disember 2011

Ilmu....

Assalamualaikum dan selamat malam...

apa khabar semua...??? semoga berada dalam keadaan sihat sejahtera. Ingatlah bahawa nikmat kesihatan ini adalah nikmat yang paling berharga dalam menjalani kehidupan sebagai umat manusia.

sudah lama saya tidak meng'update sesuatu dalam blog ini kerana kekangan masa dalam melaksanakan sesuatu yang digemari..

Tajuk di atas tentang ilmu...saya rasa sudah dihuraikan dalam bab yang lalu....

Ilmu itu merupakan suatu tuntutan yang dituntut atas diri kita. ilmu tidak semestinya didapati melalui kelas tidak kira kelas diploma ke, ijazah ke dan sebagainya. Ilmu juga boleh dicari melalui pengajaran seperti kuliah maghrib ke, subuh ke atau ilmu-ilmu yang baik.

Ilmu mempunyai 2 bahagian, ilmu yang baik dan ilmu yang buruk atau seangkatan dengannya. Ilmu yang baik seperti kuliah agama, tajwid serta ilmu yang tidak melanggar batasan syariat. Selagi ilmu yang mahu dicari oleh kita adalah ilmu yang baik, maka kita bolehlah menuntut ilmu itu dan mengamalkan dalam kehidupan seharian kita.

Teringat dalam sebuah hadis yang berbunyi:

"Jika kamu inginkan dunia, hendaklah kamu berilmu,
jika kamu inginkan akhirat, hendaklah kamu berilmu,
jika kamu mahu kedua-duannya, hendaklah kamu berilmu.

Kita lihat dari hadis diatas, seharusnya, kita kena tanamkan keazaman kita dalam mencari ilmu supaya kita tidak dipandang serong oleh orang lain..dengan ilmu itu juga kita boleh 'menyalakan' lagi dengan kebolehan yang ada pada diri kita.

Maksud menyalakan adalah bukannya membuka, bagi saya, menyalakan adalah memajukan diri kita dari mundur menjadi semakin maju.

Dalam al Qur'an ada menyebut tentang pentingnya kita dalam menuntut ilmu iaitu ayat yang berbunyi dari surah al Alaq:

Bacalah dengan nama TuhanMu, yang menjadikan pena untuk menulis.

Dan diharapkan kita semua dapat mengambil iktibar dalam melaksanakan segala perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya. Semoga kita tidak tergolong dalam golongan orang yang rugi. Insya Allah....Assalamualaikum....

Ahad, 30 Oktober 2011

kaya oh kaya.....

Assalamualaikum dan selamat malam semua.....kepada sahabat-sahabat yang dikenali atau tidak, semoga ukhwah islam dikalangan kita semakin kuat...Insya Allah..

Dari tadi ana terfikir tentang topik yang ana mahu bawakan dalam ruangan blog ini....kali ini ana nekad untuk membicarakan tajuk kaya oh kaya.

Apa yang dimaksudkan dengan kaya wahai sahabat-sahabat semua??(cam penceramah lak, hehehe). Apa yang ana kaya ni banyak duit. Mesti sahabat-sahabat semua beranggapan sedemikian. Yang sebenarnya, kaya ni merupakan perbuatan seseorang yang menyebabkan berlakunya pertambahan sesuatu. contohnya: seseorang membuka perniagaan, dan hasil keuntungan itu dilaburkan, dikumpul dan akhirnya menjadi kaya raya.

Kaya yang sebenarnya mempunyai banyak jenis. Contohnya kaya ilmu, kaya hati, kaya perangai dan sebagainya.

Sahabat-sahabat semua, kaya dari sudut ilmu itu adalah apabila seseorang itu mempelajari sesuatu ilmu, dan ilmu itu diamalkan untuk kegunaan orang ramai dan masyarakat setempat, insya Allah akan mendapat kekayaan yang banyak.

Kekayaan yang dimaksudkan diatas bukan kekayaan dalam bentuk wang ringgit...tetapi kekayaan yang dimaksudkan itu adalah pahala yang berlipat kali ganda. Apabila seseorang itu mengamalkan ilmu dan ilmu itu tersebar, dan diamalkan oleh orang lain juga, insya Allah, 'kekayaan' itu akan bertambah....

Ana tidak mahu untuk mencoretkan tentang perkara yang lain..hanya untuk dari sudut ilmu sahaja. Ana teringat dalam sebuah hadis yang berbunyi:

'Sampaikan walau 1 ayat'.

Jika kita merasakan diri kita ini ada ilmu, sampaikanlah ia walaupun 1 ayat seperti mana dalam hadis yang disebutkan sebentar tadi.

Dan ana tidak mahu berceloteh panjang kerana kehabisan idea untuk dihuraikan disini dan kita dapat berkongsi ilmu seperti mana dalam tajuk di atas....


Assalamualaikum....

Khamis, 27 Oktober 2011

nikah awal.....

Assalamualaikum....selamat malam....selamat berehat kepada semua yang mengenali...

Dalam menjalankan tugas selaku pelajar, memang tanggungjawab yang dituntut itu memang berat dan menguji kesabaran. Semoga Allah membantu perjalanan kita sebagai seorang khalifah dimuka bumi ini. dalam menjalankan tugas selaku pegawai kanan agama (praktikal) yang akan berakhir dalam 4 minggu lagi, memang dituntut supaya berwaspada dalam menjalankan sebarang tugasan.

kenapa sejak akhir-akhir ni, serta di sekeliling ana, banyak menyarankan ana supaya menikah awal. yelah, benda baik tak kan nak tangguhkan..tapi bagi ana, Hanya Allah yang tahu siapakah pendamping serta pemilik tulang rusuk kiri ana ini. Ana serahkan kepada Allah swt yang menentukan.

Ana banyak menjalankan kajian tentang nikah awal ini. Dan kenapa dikalangan mereka yang menikah awal adalah orang yang bergelar pelajar?? Sama-sama kita berkongsi.

da dikalangan mereka yang ana pernah tanya, kenapa mengambil keputusan untuk menikah awal sedangkan ada tanggungjawab sebagai seorang pelajar??, jawabnya, supaya hati serta jiwa ini menjadi tenang. Cuba kita bayangkan, berapa ramai orang yang berkahwin pada usia muda ini?? tentu tidak banyak, bukan.

Pelbagai persepsi negatif turut dilemparkan kepada orang yang bernikah awal. Contohnya seperti "ko ni gatal sangat ke sampai nak nikah dah, belajar la dulu". ada yang juga berkata begitu, "tak terlalu muda ke, kerja la dulu, cari duit, baru boleh kahwin.

Kenapa perkara ini boleh terjadi,ini kerana kurangnya ilmu tentang nikah kahwin atau dikenali sebagai munakahat. Cuba kita fikir, jika sahabat-sahabat ada yang terlibat dengan maksiat, ibu bapa mesti merasa malu kerana anaknya terlibat dengan maksiat. Dan sebelum anaknya terjebak dengan maksiat, anaknya mahu bernikah tetapi dibantah kerana berpendapat masih muda.

ingatlah, sebuah pernikahan merupakan ikatan yang suci dan merupakan sunnah yang begitu indah. teringat kata-kata seorang doktor perubatan dan merupakan penceramah pernah menceritakan pengalamannya bahawa sesiapa yang mahu berkahwin, walau bagaimanapun, Allah akan bantu orang itu... insya Allah.


sebelum berakhir...ingatlah,,jodoh, pertemuan semua itu, hanya Allah yang tahu...







Ahad, 25 September 2011

Halangan dalam bertaubat

Assalamualaikum....dan selamat malam kepada sahabat2ku yang amat ana hormati dan sayangi....Alhamdulillah, syukur kepada Allah kerana memanjangkan usia dari pagi sehinggalah sekarang dalam menuju cinta Allah swt. Insya Allah...Ibadat bukan sahaja tertumpu pada solat sahaja. Banyak jenis-jenis ibadat seperti berpuasa, bersedekah dan sebagainya.

Pada malam yang hening dan suam-suam kuku, ana cuba membawa sahabat-sahabat ana dalam satu tajuk yang dipanggil sebagai Halangan Dalam Bertaubat. Sebelum ana meneruskan tajuk ini, suka ana menyatakan maksud taubat itu sendiri.

Apa yang dimaksudkan dengan taubat itu sendiri?? Persoalan sering menerjah ruang fikiran kita sebagai manusia yang lemah. Kita sering mendengar orang berkata, " bila la nak taubat ni??..baiklah...taubat berasal dari perkataan arab iaitu taubah yang bermaksud kembali atau berbalik.

Maksud taubat adalah kembali pada pangkal jalan iaitu jalan yang diredhai Allah setelah bergelumang dengan dosa dan noda. Itulah taubat.

Berbalik pada tajuk tadi, apabila kita mahu melakukan kebaikan, pasti ada yang menghalang..contoh, apabila kita mengajak sahabat untuk menunaikan solat, mereka akan berkata " ko gi la dlu solat, aku xpe". atau " pasni aku solat la, nak siapkan keje dulu." atau paling ganas sekali "ko la solat dulu, ko kan ustaz". Kita berfikir sejenak, adakah solat tu hanya untuk orang yang bergelar ustaz sahaja....orang yang bukan ustaz tidak boleh solat ke??renung-renungkan bersama..

Kita sama-sama berfikir, apakah halangan2 yang terdapat pada seseorang yang hendak bertaubat.. Yang pertama sekali, berasa tidak yakin akan rahmat Allah swt Yang Maha Luas itu. Kenapa terjadi begini? Ini kerana apabila seseorang itu melakukan dosa tidak kira dosa itu dosa besar atau dosa kecil, mereka beranggapan bahawa Allah tidak menerima taubat kerana dosa-dosa tersebut. Tanggapan ini mesti dielakkan dengan menanamkan rasa yakin dalam diri bahawa Allah itu Maha Pengampun, dan setiap dosa yang dilakukan oleh mereka, pasti akan diampunkan oleh Allah swt.. Insya Allah. Seperti mana dalam al Qur'an surah al A'raf ayat 156 yang berbunyi " Dan rahmatku meliputi segala sesuatu"

Yang kedua adalah apabila meninggalkan tekad iaitu harap..dalam memohon taubat kepada Allah, mesti menanamkan harapan kepada Allah agar Allah mengampunkan segala dosa-dosa kita walaupun dosa itu setinggi gunung dan seluas lautan.

Ingatlah sahabat-sahabatku semua, kita semua tidak terlepas dari melakukan pelbagai kesilapan atau dosa. Dengan taubat inilah dapat menjadikan diri kita orang yang tenang dan menghayati segala keagungan dan kebesaran Allah swt. Dan juga kita disegerakan bertaubat kerana kita semua tidak mengetahui bila akan dipanggil menghadapNya..

Jumaat, 2 September 2011

hari raya.....

Assalamualaikum....

Sudah lama tidak mencoretkan sesuatu pada laman blog ini...kerana memberi laluan kepada penugasan praktikal sebagai pegawai bahagian agama dan kaunseling di Ibu Pejabat Polis Kontinjen Terengganu serta menumpukan sepenuhnya kepada aktiviti pada bulan Ramadan...

Dimana pada bulan Ramadan, kita semua berpuasa selama sebulan dengan mengharapkan redha Allah serta pahala yang dijanjikan Allah kepada hambanya yang berpuasa dimana pahala itu berlipat kali ganda besarnya. Selama berpuasa itu juga kita diuji dengan pelbagai cabaran sama ada dari sudut mental dan fizikal. Setelah sebulan mengharungi bulan Ramadan, maka akan tiba 1 bulan iaitu bulan kemenangan yang dipanggil sebagai bulan Syawal.

Dalam suasana untuk menyambut bulan Syawal, kita hendaklah selalu mengingati saudara-saudara kita tidak kita dekat dengan kita, mahupun berjauhan dengan kita atau terpisah di pelusuk dunia sekalipun, cuba kita fikir-fikirkan serta renung-renungkan, bagaimana mereka menjalani ibadat puasa?? Ada dikalangan saudara-saudara kita berpuasa dalam suasana negaranya yang kacau bilau seperti peperangan, bencana kemarau dan sebagainya.. Kita sebagai umat islam yang tinggal di bumi Malaysia yang bertuah, marilah kita semua merafak rasa syukur kepada Allah SWT kerana dapat menjalani ibadat puasa dalam keadaan suasana aman damai serta harmoni dan rakyatnya bebas ke sana ke mari tanpa rasa takut.

Dalam suasana menyambut kedatangan 1 Syawal ini, kita tidak haruslah melupakan ibadat yang dijalankan semasa bulan Ramadan seperti solat tarawih, berzikir, bertadabbur dan tadarus al qur'an, menghadiri majlis ilmu dan sebagainya.

Semalam, 2 September 2011, saya menonton rancangan Al Kuliyyah, dimana tajuk yang dibincangkan dalam program tersebut adalah Remeh-Temeh Aidilfitri. Bagi saya, tajuk itu memang sesuai.Kerana, banyak dikalangan masyarakat kita begitu sibuk sehinggakan lupa melaksanakan tanggungjawab kepada Allah.

Seperti dalam bulan Ramadan, awal Ramadan ada 1 istilah dipanggil sebagai pusingan kelayakan di mana masjid-masjid dan surau-surau kampung penuh sehinggakan tidak muat saf dalam surau. Pertengahan bulan Ramadan ada 1 istilah juga dipanggil sebagai pusingan separuh akhir, Dimana pusingan itu, saf-saf dalam surau itu semakin hari semakin berkuarangan kerana pada waktu itu, ramai dikalangan masyarakat pergi mencari baju raya serta persiapan dalam menghadapinya. Dan kemuncak Ramadan itu sendiri dikenali sebagai final atau grand finale. Dan pada waktu itu, saf-saf di surau-surau banyak yang kurang sehinggakan hanya tinggal 1 saf sahaja. Ini kerana ramai kebanyakan masyarakat mengambil peluang mencari baju raya pada waktu malam sehinggakan meninggalkan ibadat yang dituntut iaitu tarawih.

Pada hari raya itu, bagi mendapatkan barakah pada hari tersebut, bolehlah kita bertakbir sebagai memuji dan mensyukuri nikmat kurniaan Allah atas kemenangan yang dinikmati setelah berpuasa menahan hawa nafsu untuk menjadikan diri ini mukmin yang sejati dan mendoakan agar diberi kesempatan untuk bertemu dengan bulan Ramadan yang akan datang.

Soal duit raya adalah kebiasaan. Ini bertujuan untuk mengeratkan hubungan silaturrahim dikalangan kanak-kanak dengan orang dewasa. Kebanyakan pada masa sekarang, kita melihat arus teknologi begitu pesat sehinggakan ingin menghantar kad hari raya pun siap hantar melalui internet. Ini menunjukkan negara berada dalam kemajuan teknologi sehinggakan ramai yang tidak menyedarinya.

Oleh itu, dalam suasana hari raya, marilah kita bersama-sama berjabat tangan sesama kita untuk memohon keampunan sekiranya tersilap dan terkasar bahasa sepanjang tahun ini. Bermaafan tidak semestinya mahu menunggu hari raya, bila-bila pun boleh dilaksanakan kemaafan itu supaya ukhwah yang dijalinkan itu bertambah mesra dan menjadikan umat Islam yang kuat...Insya Allah...

Ahad, 14 Ogos 2011

puisi cinta Islami.....


Ya Allah, jika aku jatuh cinta,
cintakanlah aku pada seseorang yang
melabuhkan cintanya pada-Mu,
agar bertambah kekuatanku untuk mencintaimu

Ya Allah, jika aku jatuh cinta,
jagalah cintaku padanya agar tidak
melebihi cintaku pada-Mu,

Ya Allah, jika aku jatuh hati,
izinkanlah aku menyentuh hati seseorang
yang hatinya tertaut pada-MU,
agar tidak terjatuh aku dalam jurang cinta semu.

Ya Rabbana, jika aku jatuh hati,
jagalah hatiku padanya agar tidak
berpaling dari hati-Mu.

Ya Rabbul Izzati, jika aku rindu,
rindukanlah aku pada seseorang yang
merindui syahid di jalan-Mu.

Ya Allah, jika aku rindu,
jagalah rinduku padanya agar tidak lalai aku
merindukan syurga-Mu.

Ya Allah, jika aku menikmati cinta kekasih-Mu,
janganlah kenikmatan itu melebihi kenikmatan indahnya bermunajat
di sepertiga malam terakhirmu.

Ya Allah, jika aku jatuh hati pada kekasih-Mu,
jangan biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang
menyeru manusia kepada-Mu.

Ya Allah, jika kau halalkan aku merindui kekasih-mu,
jangan biarkan aku melampaui batas sehinggah melupakan aku
pada cinta hakiki
dan rindu abadi hanya kepada-Mu.

Ya Allah Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta pada-Mu,
telah berjumpa pada taat pada-Mu,
telah bersatu dalam dakwa-Mu,
telah berpadu dalam membela syariat-Mu.

Kukuhkanlah Ya Allah ikatannya.
kekalkanlah cintanya.
Tunjukilah jalan-jalannya.
Penuhilah hati-hati ini
Dengan Nur-Mu yang tiada pernah pudar.

Lapangkanlah dada-dada
kami dengan limpahan keimanan kepada-Mu dan keindahan
bertawakal di jalan-Mu

( Syed Qutb )






Jumaat, 29 Julai 2011

Zina dan faktor terjadinya..........

Assalamualaikum kepada semua sahabat....

Entah kenapa petang-petang Jumaat, terlintas fikiran untuk menaip sesuatu di sini berkenaan apa yang terjadi sekarang.

Suasana petang hari Jumaat yang tenang dan menggamit memori ini banyak membuatku berfikir tentang suasana yang berlaku dikalangan saudara-saudara seagama dengan kita semua.

Sekarang ini kita banyak dihebohkan dalam media massa tentang 1 gejala yang negatif iaitu gejala membuang bayi. Banyak telah didedahkan gejala ini dengan penemuan bayi sama ada dalam keadaan hidup ataupun mati.

Gejala ini banyak terjadi kerana banyaknya berlakunya penzinaan. Sebelum pergi lebih jauh, marilah sama-sama mengetahui maksud zina itu sendiri. Tajuk zina ini merupakan tajuk yang pernah saya mengkaji ketika menjalankan tugasan atau assingment untuk subjek Prosedur Jenayah.

Dalam sebuah buku yang pernah menjadi rujukan saya iaitu Fiqh Jenayah Islam, zina mempunyai maksudnya yang tersendiri iaitu persetubuhan yang haram antara lelaki dan perempuan tanpa ikatan perkahwinan yang sah di sisi syarak.

Hukum zina sudah semestinya haram kerana ianya perbuatan yang keji dan merosakkan keturunan sepertimana dalam al Quran surah al-Isra ayat 32 yang bermaksud "Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya perbuatan zina itu merupakan perbuatan yang keji dan satu jalan kejahatan.

Zina juga mempunyai jenis-jenisnya iaitu zina hati, zina mata, zina lisan dan sebagainya. Zina hati boleh berlaku kerana fikiran telah dihasut dengan perkara yang kotor seperti memikirkan perkara yang lucah. Dan apabila ini berlaku dalam fikiran, maka seseorang telah melakukan zina hati.

Zina lisan boleh terjadi dengan mengucapkan kata-kata yang kotor serta lucah dan zina mata adalah melihat perkara-perkara yang haram seperti melihat seseorang yang tidak menutup aurat...itulah menyebabkan berlakunya zina dalam kalangan masyarakat kita.

Kenapa perbuatan zina ini boleh berlaku.?? Itulah persoalan yang berlaku dalam diri semua. Zina ini boleh berlaku kerana kurangnya ilmu dalam diri. Ilmu yang dimaksudkan adalah ilmu agama. Itulah yang menjadi kekurangan dalam diri kita semua. Dengan ilmu, kita dapat menghindarkan diri dari perbuatan maksiat seperti zina.

Kurangnya perhatian daripada keluarga terutamanya ibu bapa sedikit sebanyak mempengaruhi gaya dan tingkah laku anak-anak yang meningkat remaja. Anak-anak inginkan kasih sayang daripada ibu bapa dengan ibu bapa mengambil tahu perihal mereka. Dan apabila kurangnya kasih sayang, maka jiwa anak-anak terutamanya anak-anak remaja akan memberontak dan mengambil jalan singkat seperti pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan.

Gejala zina juga boleh terjadi apabila banyaknya kes-kes anak perempuan lari dari rumah mengikut teman lelaki sehingga berlakunya perbuatan yang tidak sepatutnya berlaku..Dan apabila ianya terjadi, maka barulah hendak menyesal...teringat kata-kata, menyesal dahulu pendapatan, menyesal kemudian tidak berguna lagi.

Mudah-mudahan kita dapat menjaga kehormatan diri dan orang lain seperti mana telah dinyatakan oleh Islam.


Rabu, 27 Julai 2011

kematian dan ramadan.....

Assalamualaikum dan selamat malam......waktu malam yang hening dimana baru sahaja pulang dari surau pejabat kerana menghadiri majlis tahlil yang dianjurkan....

Waktu malam juga merupakan waktu yang sesuai untuk melakukan amal ibadat kerana di dunia ini tiada istilah rehat bagi orang-orang mukmin kerana rehat orang-orang mukmin adalah kematian. Adakah kita sebagai manusia sudah bersedia menghadapi kematian???? Oleh itu, hendaklah kita bersedia menghadapi kematian kerana kematian itu tidak menunggu dari segi masa, hari untuk berlakunya..Kematian itu juga tidak mengira orang itu tua, muda, kanak-kanak mahupun bayi sekalipun walaupun beberapa minit dilahirkan, dan sudah sampai ajal bayi itu, tetap kembali kepada Penciptanya iaitu Allah swt.

Teringat pada beberapa bait rangkap lirik lagu kumpulan nasyid Far East yang berbunyi:

"kehidupan disini bukanlah suatu khayalan, tetapi ianya sebuah kejadian".

Apa yang dimaksudkan dengan lirik diatas.?? Kematian itu benar-benar berlaku dan kematian itu tidak mengira sesiapa mahupun peringkat umur. Sejak akhir-akhir ini banyak berlaku kematian yang dilaporkan. Ada kematiannya seperti mati lemas, mati kemalangan, mati dibunuh dan bermacam-macam lagi cara kematian yang dapat didengari.

Dan apabila ianya terjadi, maka akan muncul perasaan iaitu perasaan takut. Takut kerana tidak bersedia menghadapi kematian atau tidak banyak amal ibadat yang dilakukan untuk menghadapi kematian tersebut.

Marilah semua sahabat-sahabatku yang diluar sana itu, bersama-sama meningkatkan amal ibadat terutamanya pada bulan puasa yang akan menjelang tidak lama lagi. Ini kerana bulan puasa mempunyai kelebihan dan keberkatan yang tidak terhingga dan mesti direbut oleh semua untuk mendapat ganjaran pahala yang berlipat kali ganda. Insya Allah.

Dan mudah-mudahan Ramadan pada tahun ini merupakan ramadan yang terbaik dan mesti dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Dalam bulan ramadan juga digalakkan kepada kita memberi makan kepada orang yang berpuasa supaya kita mendapat ganjaran seperti orang yang berpuasa dan juga membantu orang-orang yang susah supaya mereka pun dapat berpuasa dan berhari raya seperti orang lain.

Ramadan juga melatih kita supaya bersabar atas setiap ujian yang berlaku kerana setiap ujian mempunyai hikmah yang tersendiri. Cuba kita lihat, beberapa ramai orang yang kurang sabar pada bulan-bulan biasa tetapi pada bulan puasa, berlaku perubahan iaitu bersabar atas ujian Allah?? Cuba kita fikir-fikirkan.

Dan yang paling penting adalah, syaitan dibelenggu dan diikat pada bulan puasa supaya tidak mengganggu orang yang berpuasa mempertingkatkan amalan pada bulan yang mulia ini. Apabila syaitan dibelenggu, maka manusia berasa aman dan tenang serta dapat melakukan amalan yang soleh dengan lebih tekun lagi. Dan sekiranya ada kes -kes yang berlaku pada bulan itu, bukan syaitan yang menghasutnya....ini adalah kelakuan pada diri sendiri atau lebih dikenali sebagai...NAFSU...

mudah-mudahan menjadi pedoman dan iktibar......


Jumaat, 22 Julai 2011

Marilah Berpuasa

Assalamualaikum wbt kepada sahabat-sahabat yang dikasihi dan dirahmati Allah swt......

Suasana pagi menerjah dalam diri dan sekeliling kita. Marilah sama-sama memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran yang tidak terhingga kepada Pencipta kita iaitu Allah SWT kerana masih lagi memberikan peluang kepada kita untuk terus menghirup udara yang segar dan dipanjangkan umur untuk bersama-sama orang yang dicintai.

Dan tidak lupa juga, marilah bersama-sama memperbanyakkan selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, para sahabat dan ahli keluarga baginda. Mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan yang mendapat syafaat dari Baginda SAW di akhirat kelak....Insya Allah.

Setelah berehat dari menulis sebarang artikel atau mutiara ilmu disini, marilah kita bersama-sama untuk menjadi insan yang soleh dan solehah semoga apa yang dilakukan atas muka bumi Allah ini diterima dan dikongsi oleh semua.

Sahabat-sahabatku yang dirahmati dan dikasihi oleh Allah...

Tidak lama lagi akan datang satu bulan dimana bulan itu mengajar erti ketabahan, erti kesabaran, erti penyayang dan pelbagai erti lagi lah yang tidak dapat dirungkai dalam diri kita. Nak tahu apakah bulan itu??? Bulan itu dinamakan sebagai Ramadan Al Mubarak. Bulan Ramadan merupakan bulan yang kesembilan dalam kalendar Islam.

Sebelum kita pergi lebih jauh lagi....marilah kita bersama-sama berfikir apa berpuasa yang sebenarnya...Ada yang mengatakan puasa itu sekadar menahan lapar dan dahaga, ada yang macam itu, macam ini dan macam-macam lagi. Memang betul puasa itu menahan diri dari lapar dan dahaga...tetapi bukan itu sahaja..berpuasa ini menahan daripada kita melakukan pelbagai perkara yang tidak disukai oleh Allah dan manusia.

Contohnya, pada bulan biasa kita boleh makan pada waktu siang...tetapi pada bulan Ramadan, kita tidak boleh melakukan perkara yang sedemikian kerana ini akan menyebabkan puasa terbatal atau hilangnya pahala puasa. Tetapi, bulan puasa bukan sahaja tidak boleh makan pada waktu siang hari, malah melatih kita supaya menahan diri dari melakukan perkara seperti bercakap kosong, berbohong, dan sebagainya.

Pada bulan itu juga, kita digalakkan untuk memperbanyakkan ibadat kepada Allah bagi menunjukkan rasa kasih dan cinta kepada Pencipta yakni Allah. Ini dapat menambahkan pahala yang berganda pada bulan tersebut.

Sahabat-sahabatku yang dikasihi dan dirahmati Allah,

Saya juga ingin mengajak sahabat-sahabat yang mengenali diri saya dan juga mengajak diri saya ini supaya menyambut bulan Ramadan dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran. Kegembiraan kerana dapat menyambut kedatangan bulan Ramadan dan kesyukuran kerana Allah memanjangkan usia kita untuk bertemu dengan Ramadan pada tahun ini. Mudah-mudahan Allah memanjangkan umur kita untuk bertemu dengan Ramadan pada tahun hadapan..Insya Allah.

Dan sebelum berakhir....ingatlah, bahawa puasa ini dapat menjadikan diri kita sebagai seorang mukmin yang soleh dan solehah dan mudah-mudahan segala amal ibadat yang dilakukan sepanjang tahun ini terutama bulan Ramadan diterima dan diberkati Allah swt....Insya Allah...









Selasa, 19 Julai 2011

Pernikahan yang berkat...

Assalamualaikum wbt kepada semua yang mengenali diri ini.....

Dalam suasana bahang Tilawah al Qur'an Peringkat Kebangsaan yang masih berlangsung ini, dan ditambahkan dengan suasana dalam bulan Sya'aban yang kini akan sampai pada penghujungnya dan bulan yang dinanti-nantikan oleh umat Islam diseluruh dunia iaitu bulan Ramadan Al Mubarak, bulan yang penuh barakah. Marilah kita sama-sama menyambut kehadiran bulan Ramadan dengan penuh kesyukuran dan kegembiraan kerana Allah telah memanjangkan usia kita untuk bersama-sama dalam bulan ramadan yang mulia.

Dalam suasana pagi dan langit yang tidak seberapa panas ini, saya ingin membawakan 1 topik yang boleh dikatakan menarik tetapi penting untuk kita semua iaitu pernikahan yang berkat. Apa yang dimaksudkan dengan pernikahan yang berkat???  Sebelum kita pergi lebih jauh lagi, marilah kita sama-sama mengetahui apa maksud pernikahan atau yang disebut sebagai perkahwinan.

Dari sudut bahasa, perkahwinan itu sendiri bermaksud penyatuan antara 2 hati atau 2 perkara atau bersatunya roh dan badan untuk kebangkitan.

Manakala dari sudut istilah, perkahwinan atau pernikahan bermaksud, telah dihalalkan apa yang haram ke atas lelaki dan perempuan yang bukan muhrim dalam akad pernikahan bagi melahirkan zuriat yang diberkati oleh Allah.

Pernikahan yang diberkati adalah pernikahan yang mana mahar yang telah ditetapkan adalah rendah dan tidak membebankan orang yang ingin melangsungkan pernikahan. Ini kerana pernikahan itu sendiri merupakan sunnah Rasulullah SAW. Ini kerana perkahwinan dapat menenangkan jiwa antara lelaki dan perempuan dan menyelamatkan diri lelaki dan perempuan terjerumus ke lembah maksiat.

Pernikahan mengajar erti tanggungjawab kepada satu sama lain. Tanpa tanggungjawab, maka pernikahan akan menjadi pincang dan akan berlaku segala krisis rumah tangga yang sepatutnya berlaku. Dalam pernikahan, terdapat 2 tujuan dan tujuan itu amat penting. 

Yang pertama, tujuan pernikahan adalah untuk mendapatkan zuriat. Memang tidak dinafikan bahawa zuriat itu adalah bukti cinta dan kasih antara pasangan suami isteri dan zuriat itu juga adalah penyumbang rezeki dan keharmonian pasangan dalam melayari bahtera rumah tangga. 

Dan tujuan yang kedua adalah menjaga diri dari perbuatan yang haram. Sesungguhnya perkahwinan itu bertujuan menghindarkan diri lelaki dan perempuan dari terjerumus dalam kancah maksiat. Dan apabila mereka bernikah, maka apa yang selama ini menjadi haram atas mereka kini menjadi halal. 

Untuk menjadikan pernikahan itu berkat, ketika majlis walimatulurus atau kenduri berlangsung, maka hendaklah berpakaian yang menepati syarak seperti menutup aurat, bertudung dan sebagainya. Sekiranya tidak melakukan apa yang disuruh, maka pernikahan itu tidak mendatangkan keberkatan sepertimana yang telah dianjurkan oleh Islam. 

Sebelum berakhir, saya akan letakkan video sebagai tema















Isnin, 18 Julai 2011

Pengenalan....

Awal qalam dimulakan dengan bismillah....selawat dan salam atas Junjungan Besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga dan sahabat baginda. Mudah-mudahan kita menjadi orang yang taat akan perintah Allah dan Rasul. Insya Allah.

Sebenarnya tiada apa-apa yang perlu dicoretkan disini kerana tidak ada idea lagi untuk membuat sesuatu karya. Kebetulan saya telah mendapat idea sedikit untuk mencoretkan sesuatu perkara iaitu kepentingan kita dalam berilmu.

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah swt,
Ilmu merupakan suatu medium untuk memajukan diri kita dari tidak tahu apa-apa hinggalah menjadi pakar dalam sesuatu bidang.

Ilmu yang hendak dipelajari mestilah mempunyai guru kerana orang yang menuntut ilmu itu tanpa guru, maka gurunya itu adalah syaitan. Mudah-mudahan kita tidak tergolong dalam orang yang sesat.

Dalam al quran surah al Alaq ayat 1-5 yang bermaksud:


1. bacalah (Wahai Muhammad) Dengan nama Tuhanmu Yang menciptakan (sekalian makhluk),
2. ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku;
3. Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah, -
4. Yang mengajar manusia melalui Pena dan tulisan, -
5. ia mengajarkan manusia apa Yang tidak diketahuinya




Dan juga dalam sebuah hadis yang bermaksud:


Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:”Jadikanlah dirimu orang alim (berilmu) atau orang yang menuntut ilmu atau orang yang selalu mendengar pengajaran atau orang yang mencintai (tiga golongan yang tersebut) dan janganlah engkau menjadi dari golongan yang kelima, yang dengan sebabnya engkau akan binasa.


Apa yang boleh dihuraikan pada al Quran dan Hadis adalah, orang yang berilmu akan dihormati oleh  penduduk bumi dan langit. 


Orang yang cintakan ilmu adalah orang yang bersusah payah untuk mendalami ilmu kerana sekiranya mereka tidak dapat menimba ilmu, mereka merasakan sesuatu kekurangan yang ada pada diri mereka. 


Orang yang berilmu juga berusaha menjadikan diri mereka berilmu dan berkongsi kepada orang yang memerlukan ilmu dengan ikhlas tanpa mengharapkan balasan. 


Mudah-mudahan dengan apa yang dicoretkan disini menjadi manfaat untuk kita semua. Insya Allah. 




   

maaf sekiranya tulisan didalamnya ada yang kecil dan ada yang besar.