Terdapat ralat dalam alat ini

Rabu, 27 Julai 2011

kematian dan ramadan.....

Assalamualaikum dan selamat malam......waktu malam yang hening dimana baru sahaja pulang dari surau pejabat kerana menghadiri majlis tahlil yang dianjurkan....

Waktu malam juga merupakan waktu yang sesuai untuk melakukan amal ibadat kerana di dunia ini tiada istilah rehat bagi orang-orang mukmin kerana rehat orang-orang mukmin adalah kematian. Adakah kita sebagai manusia sudah bersedia menghadapi kematian???? Oleh itu, hendaklah kita bersedia menghadapi kematian kerana kematian itu tidak menunggu dari segi masa, hari untuk berlakunya..Kematian itu juga tidak mengira orang itu tua, muda, kanak-kanak mahupun bayi sekalipun walaupun beberapa minit dilahirkan, dan sudah sampai ajal bayi itu, tetap kembali kepada Penciptanya iaitu Allah swt.

Teringat pada beberapa bait rangkap lirik lagu kumpulan nasyid Far East yang berbunyi:

"kehidupan disini bukanlah suatu khayalan, tetapi ianya sebuah kejadian".

Apa yang dimaksudkan dengan lirik diatas.?? Kematian itu benar-benar berlaku dan kematian itu tidak mengira sesiapa mahupun peringkat umur. Sejak akhir-akhir ini banyak berlaku kematian yang dilaporkan. Ada kematiannya seperti mati lemas, mati kemalangan, mati dibunuh dan bermacam-macam lagi cara kematian yang dapat didengari.

Dan apabila ianya terjadi, maka akan muncul perasaan iaitu perasaan takut. Takut kerana tidak bersedia menghadapi kematian atau tidak banyak amal ibadat yang dilakukan untuk menghadapi kematian tersebut.

Marilah semua sahabat-sahabatku yang diluar sana itu, bersama-sama meningkatkan amal ibadat terutamanya pada bulan puasa yang akan menjelang tidak lama lagi. Ini kerana bulan puasa mempunyai kelebihan dan keberkatan yang tidak terhingga dan mesti direbut oleh semua untuk mendapat ganjaran pahala yang berlipat kali ganda. Insya Allah.

Dan mudah-mudahan Ramadan pada tahun ini merupakan ramadan yang terbaik dan mesti dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Dalam bulan ramadan juga digalakkan kepada kita memberi makan kepada orang yang berpuasa supaya kita mendapat ganjaran seperti orang yang berpuasa dan juga membantu orang-orang yang susah supaya mereka pun dapat berpuasa dan berhari raya seperti orang lain.

Ramadan juga melatih kita supaya bersabar atas setiap ujian yang berlaku kerana setiap ujian mempunyai hikmah yang tersendiri. Cuba kita lihat, beberapa ramai orang yang kurang sabar pada bulan-bulan biasa tetapi pada bulan puasa, berlaku perubahan iaitu bersabar atas ujian Allah?? Cuba kita fikir-fikirkan.

Dan yang paling penting adalah, syaitan dibelenggu dan diikat pada bulan puasa supaya tidak mengganggu orang yang berpuasa mempertingkatkan amalan pada bulan yang mulia ini. Apabila syaitan dibelenggu, maka manusia berasa aman dan tenang serta dapat melakukan amalan yang soleh dengan lebih tekun lagi. Dan sekiranya ada kes -kes yang berlaku pada bulan itu, bukan syaitan yang menghasutnya....ini adalah kelakuan pada diri sendiri atau lebih dikenali sebagai...NAFSU...

mudah-mudahan menjadi pedoman dan iktibar......


Tiada ulasan:

Catat Ulasan