Terdapat ralat dalam alat ini

Selasa, 19 Julai 2011

Pernikahan yang berkat...

Assalamualaikum wbt kepada semua yang mengenali diri ini.....

Dalam suasana bahang Tilawah al Qur'an Peringkat Kebangsaan yang masih berlangsung ini, dan ditambahkan dengan suasana dalam bulan Sya'aban yang kini akan sampai pada penghujungnya dan bulan yang dinanti-nantikan oleh umat Islam diseluruh dunia iaitu bulan Ramadan Al Mubarak, bulan yang penuh barakah. Marilah kita sama-sama menyambut kehadiran bulan Ramadan dengan penuh kesyukuran dan kegembiraan kerana Allah telah memanjangkan usia kita untuk bersama-sama dalam bulan ramadan yang mulia.

Dalam suasana pagi dan langit yang tidak seberapa panas ini, saya ingin membawakan 1 topik yang boleh dikatakan menarik tetapi penting untuk kita semua iaitu pernikahan yang berkat. Apa yang dimaksudkan dengan pernikahan yang berkat???  Sebelum kita pergi lebih jauh lagi, marilah kita sama-sama mengetahui apa maksud pernikahan atau yang disebut sebagai perkahwinan.

Dari sudut bahasa, perkahwinan itu sendiri bermaksud penyatuan antara 2 hati atau 2 perkara atau bersatunya roh dan badan untuk kebangkitan.

Manakala dari sudut istilah, perkahwinan atau pernikahan bermaksud, telah dihalalkan apa yang haram ke atas lelaki dan perempuan yang bukan muhrim dalam akad pernikahan bagi melahirkan zuriat yang diberkati oleh Allah.

Pernikahan yang diberkati adalah pernikahan yang mana mahar yang telah ditetapkan adalah rendah dan tidak membebankan orang yang ingin melangsungkan pernikahan. Ini kerana pernikahan itu sendiri merupakan sunnah Rasulullah SAW. Ini kerana perkahwinan dapat menenangkan jiwa antara lelaki dan perempuan dan menyelamatkan diri lelaki dan perempuan terjerumus ke lembah maksiat.

Pernikahan mengajar erti tanggungjawab kepada satu sama lain. Tanpa tanggungjawab, maka pernikahan akan menjadi pincang dan akan berlaku segala krisis rumah tangga yang sepatutnya berlaku. Dalam pernikahan, terdapat 2 tujuan dan tujuan itu amat penting. 

Yang pertama, tujuan pernikahan adalah untuk mendapatkan zuriat. Memang tidak dinafikan bahawa zuriat itu adalah bukti cinta dan kasih antara pasangan suami isteri dan zuriat itu juga adalah penyumbang rezeki dan keharmonian pasangan dalam melayari bahtera rumah tangga. 

Dan tujuan yang kedua adalah menjaga diri dari perbuatan yang haram. Sesungguhnya perkahwinan itu bertujuan menghindarkan diri lelaki dan perempuan dari terjerumus dalam kancah maksiat. Dan apabila mereka bernikah, maka apa yang selama ini menjadi haram atas mereka kini menjadi halal. 

Untuk menjadikan pernikahan itu berkat, ketika majlis walimatulurus atau kenduri berlangsung, maka hendaklah berpakaian yang menepati syarak seperti menutup aurat, bertudung dan sebagainya. Sekiranya tidak melakukan apa yang disuruh, maka pernikahan itu tidak mendatangkan keberkatan sepertimana yang telah dianjurkan oleh Islam. 

Sebelum berakhir, saya akan letakkan video sebagai tema















Tiada ulasan:

Catat Ulasan